Erdogan: Eksekusi Urusan dalam Negeri Saudi

Erdogan: Eksekusi Urusan dalam Negeri Saudi

Gema JUMAT, 8 Januari 2016

Banda Aceh (Gema)Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengkritik keras Iran karena tidak melindungi kantor-kantor misi diplomatik Arab Saudi di Teheran dan Mashhad oleh warga Iran, menyusul eksekusi tokoh Syiah Nimr Al-Nimr, dan menegaskan bahwa hukuman mati itu adalah urusan dalam negeri Saudi.

Hal itu diungkapkan Erdogan pada Rabu (6/1) dalam pertemua rutin dengan kepala-kepala daerah setempat.

Dilansir Today’s Zaman, Erdogan mengatakan 46 orang (Muslim) Sunni dieksekusi Saudi dan hanya satu Syiah yang dieksekusi mati. Sementara Hurriyet dalam laporannya mengutip langsung perkataan Erdogan menyebut “hanya 3 Syiah.” [Kantor berita Arab Saudi SPA melaporkan 47 orang yang dieksekusi pada awal Januari 2016 semua adalah terpidana terorisme dan kebanyakan pengikut Al-Qaidah, SPA menyebutkan nama-nama mereka. Berbagai laporan lain menyebut 3 atau 4 orang adalah Syiah, termasuk Nimr Baqir Al-Nimr].

“Arab Saudi mengambil keputusan untuk terus melakukan eksekusi sejak lama dan hal itu diimplementasikan sebagai mana mestinya. Menyetujui atau tidak menyetujui adalah urusan lain. Namun, masalah ini adalah urusan hukum di dalam negeri Arab Saudi,” kata Erdogan, yang menyoroti bahwa Turki sudah menghapus hukuman mati, sedangkan negara lain seperti Saudi, Iran dan Rusia masih memberlakukannya. Dalam kesempatan yang sama Erdogan juga mengecam keras Iran, karena gagal melindungi kantor misi diplomatik Arab Saudi di ibukota Teheran dan Mashhad. Erdogan menegaskan bahwa kegagalan semacam itu tidak dapat diterima, dan dia mempertanyaan apakah Iran sudah mengambil langkah-langkah yang diperlukan guna mendukung kantor-kantor misi diplomatik Saudi.

Sebelumnya pada hari Selasa (5/1/2016) Perdana Menteri Ahmet Davutoglu menyeru agar Arab Saudi dan Iran meredakan ketegangan di antara mereka melalui jalur diplomasi. “Turki siap untuk menawarkan bantuan konstruktif yang kami bisa untuk memecahkan masalah,” kata Davutoglu dalam rapat dengan anggota-anggota parlemen dari Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP).

Dalam pernyataan resmi perdana pemerintah Turki mengomentari ketegangan Saudi-Iran menyusul eksekusi Nimr Al-Nimr, juru bicara pemerintah Ankara yang juga Wakil PM Numan Kurtulmus mengatakan bahwa Turki menentang semua bentuk hukuman mati, khususnya yang bermotif politik. Kurtulmus juga mengatakan bahwa Saudi dan Iran adalah teman Turki dan meminta keduanya agar tidak bertikai. (Sayed/Hidcom)

comments

Comments are closed, but trackbacks and pingbacks are open.