8

Muzammil Hasballah Pengantin Baru di Subuh Berkah

GEMA JUMAT, 14 JULI 2017

Jum’at pekan lalu, bertepatan dengan tanggal 7 bulan Juli 2017 atau 7-7-17, banyak memanfaatkan angka cantik itu sebagai momen indah dalam hidup. Diantaranya, tanggal cantik ini untuk berikrar memadu hidup di depan penghulu. Salah satu pasangan yang ingin melepas masa lajang angka serba tujuh itu adalah Ustad Muzammil Hasballah – Sonia Ristanti.

Muzammil bukanlah pemuda sembarangan. Beberapa tahun ini namanya demikian dikenal. Suara merdu mendayu dan fasih, imam Masjid al Lathif Bandung dan Masjid Salman Institut Teknologi  (ITB), ini membuatnya sering diundang ke berbagai pelosok nusantara untuk memimpin shalat.

Bukanlah angka unik yang membuat pernikahan sarjana arsitektur ITB 2015 ini piral di media sosial dan menjadi buah bibir tidak saja di Aceh tempat keduanya berasal. Tetapi prosesi pernikahan pemuda kelahiran Paya Tijue Sigli, 21 September 1993 yang menikahi adik kelasnya semasa sekolah di SMA 10 Fajar Harapan Banda Aceh ba’da shalat Subuh itulah yang hangat diperbincangkan di tanah air. Bahkan rumor beredar, tanggal 7 Juli 2017 dinobatkan sebagai “hari patah hati” bagi ibu yang memiliki anak gadis maupun paraakhwat nusantara. Ada-ada saja.

Muzammil mengundang para sahabat dan followernya melalui akun instragram, khususnya yang berdomisili di Banda Aceh dan Aceh Besar untuk shalat Subuh berjamaah seka-ligus menyaksikan pernikahan yang terbilang langka, karena akad nikah dilaksanakan pada pagi, usai shalat Subuh.

Menurut pengurus masjid, pernikahan dilakukan pagi, karena jadwal nikah pada hari itu telah terisi. “Permintaan Muzammil sebagai hafi dz tak mungkin ditolak,” ujar pembawa acara mewakili pengurus. Waktu Subuhlah pilihan dianggap tepat, agar pernikahan tetap terlaksana tanpa mengganggu jadwal kegiatan lain.

Tentu saja, Muzammil menjadi imam pada detikdetik akhir masa lajangnya di Masjid Agung Al Makmur Banda Aceh itu. Hadir ribuan jamaah yang kebanyakan aktifi s dakwah dan jamaah safari shubuh baik pria maupun wanita, tua dan muda, termasuk calon isteri.

Sambil mempersiapkan diri kedua calon pengantin, Tgk. Fakhruddin Lahmuddin menyampaikan tausiah bagi jamaah, usai shalat.

Sementara di ruang tunggu imam, terlihat Muzammil tidak nyaman. Beberapa kali ia dan rekan mencocok-cocokkan dasi. Dari ketiga dasi, akhirnya dasi kupu-kupu warna hitamlah yang dipakai. Stelan Jas biru yang dikenakan, berhiaskan bunga pada saku atas. Sesekali ia mematut diri pada cermin di ruangan itu. Pernikahan dimulai sekitar pukul 06.15 Wib. Lagi, Muzammil membacakan sendiri hafl ah Qur’an berikut saritilawah.

Ijab kabul dilakukan sendiri oleh ayah Sonia, Idris yang langsung disambut Muzammil sekali ucap, jelas dan sah. Muzammil menyerahkan mahar, 20 mayam emas bagi perempuan kelahiran Bireuen, 26 Februari 1995 itu. 1 mayam setara 3,37 gram.

Baru berbilang menit, Muzammil berdoa sambil telapak tangan kanan menyentuh pipi Sonia yang baru dinikahinya. Saat adegan ini berlangsung, terdengar beberapa suara jeritan perempuan, histeria.

Sonia yang bercadar saat menikah, adalah pemalu. Maka ia tidak merespon cepat pembawa acara yang menyuruhnya bersalaman sambil mencium tangan Muzammil yang kini telah menjadi pemimpin rumah tangganya. Tentu saja kecanggungan ini mengundang tawa hadirin.

Setelah menikah, Muzammil- Sonia berfoto di Masjid Raya Baiturrahman. Preh linto atau resepsi diadakan di kediaman keluarga Sonia Idris di kawasan Darussalam, Ahad, 9 Juli. Preh dara baro, resepsi di kediaman Muzammil di Sigli, Sabtu, 15 Juli. Selanjutnya , kedua pengantin baru yang mengundang kagum akan menetap di Bandung, karena Muzammil terikat sebagai karyawan swasta di ibukota Jawa Barat itu. NA RIYA ISON

comments

Post Author: Nurjannah Usman